Mau Mudik Lebaran? Hindari Waktu Ini Jika Tak Ingin Terjebak Macet

Antusias pemudik pada hari raya Idul Fitri 2018 ini diprediksi makin meningkat. Selesainya pembangunan beberapa ruas tol di Jawa dianggap menjadi salah satu pemicunya.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Hery Trisaputra mengatakan, para calon pemudik harus bisa memanfaatkan libur cuti panjang yang telah diberikan pihak pemerintah.
Menurut Hery, pemudik saat ini dituntut cerdas dalam memilih waktu. Apalagi jika melihat pengalaman tahun lalu.

“Ini kita harus cerdas juga ya memilah kapan waktu yang tepat untuk mudik. Kalau melihat libur bersama ini yang cukup panjang ya,” kata Hery dalam diskusi di Cikini dengan tema Mudik Asyik, Jakarta, Sabtu (2/6/2018).

Hery menjelaskan, pihaknya sudah menganalisis dan memprediksi bahwa arus puncak mudik bisa terjadi pada tanggal 8 dan 9 Juni atau Sabtu pekan depan.

Sekitar 120 ribuan roda empat diprediksi akan melewati pintu tol Cikarang Utama. Meskipun semua gerbang tol dibuka, kata Hery, prediksi akan tetap terjadi penumpukan.

“Perkiraan ya di antara Jumat dan Sabtu tanggal 9 itu. Besarannya di Cikarang Utama kisaran 120 ribuan kendaraan yang lewat. Bisa dibayangkan kan itu,” jelas Hery.

Sementara untuk arus balik yang harus dihindari adalah Rabu tanggal 24 Juni. Hari itu diprediksi akan menjadi arus balik pemudik. Hery pun berpesan agar para pemudik betul-betul menghindari dan berpikir ulang jika akan kembali di hari tersebut.

“Untuk arus balik hari Rabu di akhir ya tanggal 24. Kalau besaran kendaraan yang lewat tok diprediksi hampir sama yaitu di angka 120 ribuan,” imbuh Hery.

Oleh karena itu Hery berpesan agar para calon pemudik memilih waktu yang tepat dan tidak tergesa-gesa ingin sampai di kampung halaman.

“Jadi diharapkan ya jangan memaksa harus hari ini harus sampai atau sambil monitor soal perkembangan arus. Itu akan sangat membantu,” Hery memungkasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *