Daftar Warisan Ahok yang Diresmikan Anies-Sandi

Sejak menjabat Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan dan Sandiaga Uno telah meresmikan berbagai proyek. Namun, tak semua merupakan inisiatif dari pasangan itu. Beberapa proyek sudah dikerjakan sejak kepemimpinan gubernur sebelumnya, terutama Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. Proyek-proyek tersebut baru selesai dikerjakan ketika Anies-Sandi memimpin Ibu Kota. Proyek-proyek yang digagas gubernur sebelumnya rampung pada masa periode Anies-Sandi. Keduanya kemudian meresmikan proyek-proyek tersebut. Berikut beberapa proyek gubernur sebelumnya yang diresmikan Anies-Sandi.

Kawasan Kali Besar, Kota Tua

Penataan Kali Besar masuk dalam revitalisasi Kota Tua yang sudah digagas pemerintahan Gubernur Joko Widodo dan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Revitalisasi Kali Besar pembangunannya dimulai sejak 2016, saat Ahok duduk di kursi Gubernur Jakarta menggantikan Jokowi yang menjadi Presiden RI. Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menyampaikan Revitalisasi Koridor Kali Besar Tahap I ini telah rampung sehingga aksesnya dinyatakan telah dibuka untuk masyarakat umum sekaligus dalam rangka menyambut Asian Games 2018. “Kami hari ini secara simbolis, alhamdulillah, melakukan pembukaan seng dan pemberian akses kepada masyarakat untuk proyek revitalisasi Kali Besar baru yang sangat monumental ini dan dilaksanakan dalam bentuk Public Private Patnership (PPP), kemitraan antara pemerintah, dunia usaha, dan melibatkan komunitas masyarakat juga,” ujar Sandiaga

Agen Judi Bandar Togel – Casino – Live Games Pool Terpercaya Dengan Minimal Deposit Hanya 20 Ribu untuk Pendaftaran Silakan KLIK DISINI

Flyover Bintaro

Underpass Kartini di Simpang Lebak Bulus, Jakarta Selatan telah diresmikan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pada Rabu, 28 Februari 2018. Underpass ini diharapkan dapat mengurangi tingkat kemacetan di sekitar wilayah tersebut. Pembangunan underpass ini dimulai pada Januari 2017. “Alhamdulillah proyek yang sudah dijadwalkan selesai proyek ini. Pada saat itu masih belum berjalan dengan jadwalnya karena ada hambatan dari saluran utilitas yang melintang di lintas bawah. Alhamdulillah semula direncanakan bulan April, bulan Februari bisa tuntas dan bisa lebih cepat bisa dipakai warga dan bermanfaat sehingga jalur ini bisa berguna bagi warga,” kata Anies.

Underpass Kartini

Flyover atau jalan layang Bintaro dibangun pada yang dibangun sejak 2017 akhirnya bisa dinikmati warga Jakarta. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan secara langsung meresmikan flyover. Jalan layang itu panjangnya 381 meter dan lebarnya 10 meter. Tidak ada pembatas beton antara jalur kiri dan kanan di ruas jalan layang tersebut, yang ada hanya garis putih. Peresmian itu diharapkan dapat mengurangi antrean kendaraan akibat lalu lintas kereta api, dan tingkat kemacetan lalu lintas. “Karena kami ketahui makin intensif pergerakan kereta api, apabila dia melewati lintas sebidang maka akan punya efek pada meningkatnya dan berhentinya kendaraan lalu lintas roda dua, roda empat dan efeknya pada kemacetan,” ujar Anies di lokasi.

Agen Judi Bola – Casino – Poker Terpercaya Dengan Minimal Deposit Hanya 20 Ribu untuk Pendaftaran Silakan KLIK DISINI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *